API Ayoconnect startup keuangan terbuka memungkinkan inklusi keuangan di Asia Tenggara • TechCrunch

API Ayoconnect startup keuangan terbuka memungkinkan inklusi keuangan di Asia Tenggara • TechCrunch

Berfokus pada Asia Tenggara, API Ayoconnect mempercepat bisnis meluncurkan layanan keuangan baru, daripada perlu membangun infrastruktur teknologi mereka sendiri. Ini juga dilisensikan oleh bank sentral Indonesia, memungkinkannya untuk menawarkan lebih banyak layanan. Startup keuangan terbuka hari ini mengumumkan telah menutup putaran perpanjangan Seri B senilai $13 juta yang dipimpin oleh SIG Venture Capital, dengan partisipasi dari CE Innovation Capital dan investor kembali PayU, bisnis pembayaran dan fintech Prosus. Ini menjadikan totalnya meningkat menjadi $ 43 juta, termasuk tahap pertama yang kelebihan permintaan dari Seri B, yang dipimpin oleh Tiger Global dan ditutup pada Januari 2022.

Didirikan pada tahun 2016, dengan tim yang terdiri dari sekitar 250 orang, Ayoconnect saat ini bekerja menuju lebih banyak inklusi keuangan bagi konsumen dan UKM Indonesia. Ia bekerja sama dengan regulator dan bank-bank incumbent, dan baru-baru ini dianugerahi lisensi Penyedia Layanan Pembayaran Kategori 1 Bank Indonesia (BI). Ayoconnect mengatakan itu adalah satu-satunya pemain keuangan terbuka di Indonesia yang dilisensikan oleh bank sentral.

Pendanaan baru Ayoconnect akan digunakan untuk perekrutan kepemimpinan, dan pada produk dan teknologi Ayoconnect, termasuk solusi baru untuk pembayaran, data dan perbankan serta API baru untuk pembukaan rekening dan penerbitan kartu.

Startup baru-baru ini meluncurkan debit langsung berulang otomatis dengan tujuh bank terbesar di Indonesia (Mandiri, BRI, BNI, CIMB Niaga, Danamon, Bank Syariah Indonesia dan Bank Neo Commerce). Hal ini memungkinkan klien Ayoconnect untuk menggunakan API debit langsung dan mendapatkan kemampuan untuk melakukan debit berulang dari rekening tabungan pelanggan di beberapa bank.

Sebelum memulai Ayoconnect, pendiri dan CEO Jakob Rost adalah direktur pelaksana di Lazada. Setelah meninggalkan Lazada, ia menghabiskan beberapa tahun tinggal di Indonesia, di mana ia melihat bagaimana negara dapat memperoleh manfaat dari lebih banyak inklusi keuangan digital. Misalnya, ini adalah negara terbesar keempat di dunia berdasarkan populasi, tetapi sekitar setengah dari orang tidak memiliki rekening bank, katanya. Ini juga memiliki geografi yang rumit, mengakibatkan infrastruktur keuangan yang lemah, fragmentasi dan kurang standarisasi di sektor perbankan. Lebih lanjut, Rost menambahkan, bisnis yang berhadapan dengan konsumen di Indonesia tidak memiliki infrastruktur keuangan digital untuk mengelola keuangan mereka sendiri sambil melayani pelanggan.

Ayoconnect bangkit kembali begitu cepat setelah penutupan awal Seri B karena berkembang pesat dan juga mendapatkan kemitraan strategis yang penting setelah menerima lisensi BI-nya. Rost mengatakan ibukota baru akan memperkuat neraca Ayoconnect dan mempersiapkannya untuk pertumbuhan di masa depan selama beberapa tahun ke depan.

Platform ini sekarang melayani 200 pelanggan API, termasuk bank besar, lembaga keuangan, unicorn teknologi, dan fintech, dan menawarkan lebih dari 4.000 produk keuangan tertanam. API-nya mencakup dua kategori: API perbankan terbuka dan API layanan pembayaran, dengan tujuan membangun tumpukan keuangan terbuka terlengkap di Asia Tenggara.

Beberapa contoh layanan keuangan yang telah diluncurkan oleh klien Ayoconnect termasuk debit langsung yang disebutkan di atas, pembiayaan tertanam (bermitra dengan PT. Kereta Api Indonesia (KAI), operator kereta api milik negara di Indonesia) untuk meluncurkan fitur tiket dan produktivitas baru di KAI Access mobile app, yang memungkinkan pengguna untuk membeli pulsa, berlangganan data internet dan token listrik). Ini juga bermitra dengan Bank Syariah, bank syariah terbesar di Indonesia, untuk menambah kemampuan digital dan seluler baru dengan tujuan inklusi keuangan dan pertumbuhan ekonomi yang lebih besar di antara para nasabahnya.

Startup Asia Tenggara lainnya di ruang keuangan terbuka termasuk Brick, Finverse, Brankas dan Finantier sebagai pesaing? Salah satu cara Ayoconnect membedakan adalah dengan menjadi satu-satunya platform keuangan terbuka berlisensi di Indonesia, yang memungkinkannya untuk menawarkan solusi yang belum tersedia di pasar.

“Sementara perbankan terbuka dan keuangan terbuka cukup mapan di Eropa dan AS, industri ini masih sangat muda di Asia Tenggara tetapi berkembang pesat. Di Indonesia, ratusan juta orang menggunakan layanan digital baru, sementara lebih banyak lagi yang masih belum memiliki akses ke layanan keuangan dasar seperti rekening bank,” kata Rost.

“Dengan demikian, ada potensi besar untuk pembiayaan terbuka di kawasan ini dan banyak peluang bagi sektor ini untuk tumbuh lebih jauh. Kami sangat senang melihat aktivitas di luar angkasa dan berperan dalam membantu memajukan ekosistem.”

Dalam sebuah pernyataan, Akshay Bajaj dari SIG Venture Capital mengatakan tim Ayoconnect “telah menjalankan API volume tinggi selama bertahun-tahun dan berada di posisi yang sangat baik untuk membantu pelanggan meluncurkan kasus penggunaan yang menarik dan menguntungkan dengan cepat dan aman. Sebagai hasil dari kemampuannya yang berkembang, Ayoconnect terus mengalami permintaan yang kuat dan terus meningkat dari bank dan klien API. Kami menyukai visi mereka dan percaya bahwa mereka memiliki potensi untuk mengubah dan meningkatkan masa depan pembayaran di Asia Tenggara.”

API Ayoconnect startup keuangan terbuka memungkinkan inklusi keuangan di Asia Tenggara • TechCrunch

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Scroll to top