Trump Media memecat pelapor setelah dia berbicara dengan Washington Post

Trump Media memecat pelapor setelah dia berbicara dengan Washington Post

Dalam ilustrasi foto ini, platform media sosial, logo Truth Social terlihat terpampang di smartphone dengan foto mantan Presiden AS Donald Trump terpampang di latar belakang.

Rafael Henrique | Roket Ringan | Gambar Getty

Perusahaan media mantan Presiden Donald Trump memecat seorang eksekutif Kamis setelah dia membagikan dokumen internal dari pengaduan pelapor Komisi Sekuritas dan Bursa dengan The Washington Post dan berbicara dengan surat kabar itu, outlet berita melaporkan Sabtu.

Will Wilkerson adalah wakil presiden senior operasi di Trump Media and Technology, yang memiliki jaringan sosial Truth Social, dan merupakan salah satu karyawan pertama perusahaan tersebut.

Wilkerson mengajukan pengaduan pelapor SEC pada bulan Agustus, menuduh bahwa perusahaan tersebut mengandalkan “penyajian yang keliru … yang melanggar undang-undang sekuritas federal,” menurut Post, dalam upayanya untuk dipublikasikan melalui kendaraan investasi yang dikenal sebagai perusahaan akuisisi tujuan khusus. , atau SPAK.

Dalam artikel tersebut, Wilkerson juga menggambarkan perselisihan di dalam Trump Media, termasuk ketegangan dengan CEO Devin Nunes, yang, sebagai anggota kongres dari Partai Republik, adalah salah satu pembela Trump yang paling setia. Wilkerson juga mengatakan eksekutif lain merinci bagaimana Trump menekannya untuk memberikan saham di perusahaan itu kepada istrinya, Melania Trump.

Seorang juru bicara Trump Media mendorong kembali cerita Post dan menggembar-gemborkan ketersediaan Truth Media di Apple App Store, Google Play Store, dan Samsung Galaxy Store. “Sebagai Ketua TMTG, Presiden Trump mempekerjakan Devin Nunes sebagai CEO untuk menciptakan budaya kepatuhan dan membangun tim kelas dunia untuk memimpin Truth Social,” kata juru bicara itu melalui email ke CNBC.

Digital World Acquisition Corp.SPAC yang berusaha membuat perusahaan media publik, tidak segera menanggapi permintaan komentar.

CNBC juga menghubungi pengacara Wilkerson untuk memberikan komentar.

Trump Media memecat Wilkerson karena membuat “pengungkapan tidak sah” kepada Post, kata surat kabar itu. Salah satu pengacaranya menyebut penembakan itu sebagai pembalasan terhadap pelapor, menurut laporan itu. Ada undang-undang yang melindungi pelapor.

Laporan itu muncul saat DWAC mendorong pemegang sahamnya untuk memilih menunda rencana merger dengan Trump Media, yang diumumkan tahun lalu. DWAC telah memperingatkan bisa melikuidasi jika tidak menyelesaikan merger, yang akan bernilai ratusan juta dolar ke Trump Media.

CEO DWAC Patrick Orlando mengarahkan perusahaannya yang lain untuk memberikan dana kepada DWAC agar tetap bertahan hingga Desember. Dia sudah empat kali menunda rapat pemegang saham, indikasi bahwa dia tidak memiliki dukungan pemegang saham untuk menunda merger.

Kesepakatan Trump Media-DWAC sedang diselidiki oleh regulator di SEC dan jaksa di Departemen Kehakiman. Trump Media menyalahkan SEC karena menunda kesepakatan.

Dalam artikel tersebut, dia juga menggambarkan diskusi yang tidak diungkapkan antara Trump, eksekutif perusahaan medianya dan Orlando tahun lalu, sebelum DWAC go public dan kesepakatan diumumkan. Pembicaraan tersebut mungkin telah melanggar aturan SEC.

Wilkerson membagikan log internal, memo, foto, video, dan materi lain yang relevan dengan penyelidikan SEC dengan Post. Semua materi sebelumnya diberikan kepada penyelidik pemerintah, kata Post, mengutip pengacara Wilkerson.

Trump Media telah menangguhkan eksekutif setelah Miami Herald pertama kali melaporkan keluhan SEC pada 10 Oktober. 6, menyebutnya sebagai “pelanggaran terang-terangan” terhadap perjanjian kerahasiaannya, kata Post.

Baca laporan lengkap Washington Post di sini.

– Jack Stebbins dari CNBC berkontribusi pada artikel ini.

.

Trump Media memecat pelapor setelah dia berbicara dengan Washington Post

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Scroll to top