Skema Kredit Pemerintah untuk Membantu Startup Mendapatkan Pinjaman Tanpa Agunan

Credit guarantee scheme for startups

Pemerintah Serikat telah mengumumkan pembentukan Skema Penjaminan Kredit untuk Startup (CGSS). Melalui skema ini, para startup akan mendapatkan pinjaman tanpa agunan hingga Rs 10 crores. Ini juga akan membantu mengurangi risiko bagi lembaga pemberi pinjaman.

Dalam siaran pers, Departemen Promosi Industri dan Perdagangan Dalam Negeri (DPIIT), Kementerian Perdagangan dan Perindustrian mengatakan bahwa fasilitas pinjaman/utang yang diberikan kepada peminjam yang memenuhi syarat pada atau setelah 6 Oktober, akan memenuhi syarat untuk dicakup dalam skema tersebut. Ini akan berlaku untuk pinjaman yang diberikan oleh Bank Umum Terjadwal, Perusahaan Keuangan Non-Perbankan dan Securities and Exchange Board of India (SEBI) yang terdaftar sebagai Dana Investasi Alternatif (AIF).

DPIIT lebih lanjut menyatakan bahwa jaminan jaminan kredit di bawah CGSS akan dibatasi pada Rs 10 crore atau jumlah kredit terutang aktual, mana yang lebih kecil. Pertanggungan ini berbasis transaksi, untuk peminjam tunggal, dan berbasis payung, untuk sekelompok peminjam.

Skema ini muncul di tengah penurunan pendanaan besar-besaran untuk startup India. Sesuai laporan Tracxn, perusahaan rintisan India mengumpulkan $752 juta pada September 2020, 83% lebih rendah dari periode yang sama tahun lalu.

“Laporan startup triwulanan kami mengkonfirmasi bahwa India saat ini mengalami perlambatan pendanaan yang diperkirakan akan berlanjut selama 12-18 bulan ke depan dan efek dari perlambatan pendanaan diperkirakan akan meningkat ke depan. Para eksekutif di seluruh dunia mengantisipasi resesi dalam waktu dekat dan membuat persiapan untuk memangkas biaya,” kata Neha Singh, Co-Founder Tracxn kepada YourStory.

Dalam skenario ini, dorongan pendanaan untuk startup sangat dibutuhkan di tengah krisis likuiditas.

“Di tengah krisis uang tunai, rintangan terbesar yang dihadapi oleh startup adalah pendanaan itu sendiri. Tanggapan bermusuhan dari bank yang menganggap startup sebagai proposisi berisiko tinggi dan siklus penawaran tanpa akhir ke VC atau investor malaikat juga dapat menunda yang paling ditentukan, ”Arham Pratap Jain, Pendiri & CTO, Trucknetic mengatakan kepada Mint.

DPIIT akan membentuk Komite Manajemen (MC) dan Komite Evaluasi Risiko (REC) untuk meninjau, mengawasi dan mengawasi skema. National Credit Guarantee Trustee Company Limited (NCGTC) akan mengoperasikan Skema tersebut.

DPIIT dalam siaran pers mengatakan, “Jaminan kredit khusus untuk perusahaan rintisan yang diakui DPIIT akan mengatasi masalah tidak tersedianya pinjaman tanpa agunan dan memungkinkan aliran bantuan keuangan kepada perusahaan rintisan inovatif melalui perjalanan mereka untuk menjadi entitas bisnis yang matang.”

Diedit oleh Yoshita Rao, Gambar Fitur Courtesy of Shutterstock

sumber
Biro Informasi Pers
‘Skema jaminan pinjaman baru untuk perusahaan rintisan dengan plafon 10 cr’ oleh Saurav Anand, Ravi Dutta Mishra untuk Mint, Diterbitkan pada 8 Oktober 2022
‘Pendanaan September India Inc turun 83% karena gigitan pelambatan’ oleh Sowmya Ramasubramanian untuk YourStory, Diterbitkan pada 11 Oktober 2022

Skema Kredit Pemerintah untuk Membantu Startup Mendapatkan Pinjaman Tanpa Agunan

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Scroll to top