Poros Goldman Sachs dari Marcus menunjukkan bahwa mengganggu perbankan ritel itu sulit

Poros Goldman Sachs dari Marcus menunjukkan bahwa mengganggu perbankan ritel itu sulit

David Solomon, Goldman Sachs, di acara Marcus

Goldman Sachs CEO David Solomon mengekang ambisinya untuk menjadikan bank investasi berusia 153 tahun itu sebagai pemain utama dalam perbankan konsumen AS.

Setelah penundaan produk, pergantian eksekutif, kebingungan branding, kesalahan langkah peraturan, dan kerugian finansial yang semakin dalam, Solomon pada hari Selasa mengatakan bahwa perusahaan itu beralih dari strategi sebelumnya untuk membangun bank digital skala penuh.

Sekarang, daripada “berusaha mendapatkan pelanggan dalam skala massal” untuk bisnis, Goldman malah akan fokus pada pelanggan Marcus yang sudah dimilikinya, sambil bertujuan untuk memasarkan produk fintech melalui tempat kerja bank dan saluran manajemen kekayaan, kata Solomon.

Momen tersebut merupakan momen yang merendahkan hati bagi Solomon, yang memanfaatkan kemungkinan dalam bisnis konsumen yang baru lahir setelah menjadi CEO empat tahun lalu.

Goldman memulai Marcus pada tahun 2016, dinamai salah satu pendiri bank, untuk membantu mendiversifikasi pendapatan dari operasi perdagangan dan konsultasi inti bank. Bank ritel besar termasuk JPMorgan Chase lainnya Bank Amerika Nikmati penilaian yang lebih tinggi daripada Goldman yang berpusat di Wall Street.

Pengawasan dari para analis

Alih-alih, setelah mengungkapkan perubahan strategis dan reorganisasi perusahaan ketiganya sebagai CEO, Solomon terpaksa mengakui kesalahan langkah Selasa selama panggilan konferensi yang berlangsung selama satu jam lebih ketika para analis, satu demi satu, membumbuinya dengan pertanyaan-pertanyaan kritis.

Ini dimulai dengan analis Otonom Christian Bolu, yang menunjukkan bahwa pendatang baru lainnya termasuk startup fintech Chime dan Aplikasi Tunai Blok telah menembus sementara Goldman belum.

“Orang bisa berargumen bahwa ada beberapa tantangan eksekusi untuk Goldman di konsumen; Anda telah mengalami banyak perubahan kepemimpinan,” kata Bolu. “Melihat ke belakang dari waktu ke waktu, pelajaran apa yang telah kalian pelajari?”

CEO Goldman Sachs mengatakan prospek terlihat tidak pasti

Analis lain, Brennan Hawken dari UBS, mengatakan kepada Solomon bahwa dia bingung tentang poros karena janji sebelumnya terkait dengan produk yang akan datang.

“Sejujurnya, ketika saya berbicara dengan banyak investor di Goldman Sachs, sangat sedikit yang tertarik dengan bisnis konsumen,” kata Hawken. “Jadi saya tidak akan mengatakan bahwa menarik kembali aspirasi tentu akan negatif, saya hanya ingin mencoba dan memahami secara strategis apa arah yang baru.”

Dubur Wells FargoKetika Mike Mayo bertanya apakah bisnis konsumen menghasilkan uang dan bagaimana hal itu bertentangan dengan ekspektasi manajemen, Solomon mengakui bahwa unit itu “tidak menghasilkan uang saat ini.” Itu meskipun mengatakan pada tahun 2020 bahwa itu akan mencapai titik impas pada tahun 2022.

Masalah dengan Apple

Bahkan salah satu keberhasilan bank — memenangkan apel Rekening kartu pada tahun 2019— terbukti kurang menguntungkan daripada yang diharapkan para eksekutif Goldman.

Pelanggan Apple tidak membawa tingkat saldo yang telah dimodelkan oleh bank, yang berarti bahwa itu menghasilkan lebih sedikit pendapatan dari kemitraan daripada yang mereka targetkan, Solomon mengatakan kepada analis Morgan Stanley, Betsy Graseck. Kedua belah pihak menegosiasikan ulang pengaturan bisnis baru-baru ini untuk membuatnya lebih adil dan memperpanjangnya hingga akhir dekade ini, menurut CEO.

Dengan sahamnya di bawah tekanan dan operasi konsumen yang merugi semakin disalahkan, secara internal dan eksternal, karena hambatannya pada operasi, Solomon tampaknya tidak punya pilihan selain mengubah arah.

Menjual layanan kepada pelanggan manajemen kekayaan menurunkan biaya akuisisi pelanggan, kata Solomon. Dengan cara itu, Goldman mencerminkan pergeseran fintech yang lebih luas, yang terjadi awal tahun ini di tengah penurunan valuasi, karena pertumbuhan dengan biaya berapa pun berubah menjadi penekanan pada profitabilitas.

Meskipun turbulensi, petualangan Goldman di perbankan konsumen telah berhasil mengumpulkan $110 miliar dalam bentuk deposito, memperpanjang $19 miliar pinjaman dan menemukan lebih dari 15 juta pelanggan.

“Tidak diragukan lagi bahwa aspirasi mungkin didapat, dan dikomunikasikan dengan cara yang lebih luas daripada tujuan yang sekarang kita pilih,” kata Solomon kepada para analis. “Kami memperjelas bahwa kami menarik kembali sebagian dari itu sekarang.”

.

Poros Goldman Sachs dari Marcus menunjukkan bahwa mengganggu perbankan ritel itu sulit

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Scroll to top