Popularitas spam meningkat lagi

Popularitas spam meningkat lagi


new york
Bisnis CNN

Spamnya keren.

Blok daging kalengan berusia 85 tahun telah mengalami penemuan kembali budaya.

Hormel (HRL) telah menjual rekor jumlah Spam selama tujuh tahun berturut-turut, dan 2022 berada di jalur untuk tonggak sejarah lainnya. Konglomerat di belakang Skippy dan Jennie-O turkey mengatakan itu tidak dapat membuat Spam hampir cukup dan meningkatkan kapasitas produksi.

Spam adalah bahan yang sedang tren di TikTok dan pada menu di restoran mewah di kota-kota pesisir. Pada tahun 2019, rasa rempah labu Spam edisi terbatas terjual habis dalam hitungan menit. (Anda masih dapat membelinya di Ebay, dengan harga hingga $100 per kaleng.)

Ada apa di balik fenomena ini? Mengapa potongan daging babi matang yang telah lama dicap sebagai daging palsu, dikaitkan dengan jatah masa perang dan dipalsukan dengan meriah di Monty Python sekarang memiliki cap dengan pecinta kuliner?

Popularitas spam dalam masakan Hawaii, Asia, dan Pulau Pasifik telah memengaruhi pertumbuhannya di Amerika Serikat. Ketika lebih banyak imigran datang ke Amerika Serikat dan hidangan fusion dan masakan etnis memasuki arus utama budaya, Spam telah menjangkau pecinta kuliner baru yang lebih muda, kata Hormel, analis dan peneliti makanan.

Kampanye iklan yang cerdik dan cerdas juga telah membantu Spam menarik jangkauan pelanggan yang lebih luas daripada Generasi Baby Boomer yang tumbuh dewasa dengan memakannya, terkadang dengan enggan.

“Spam telah mengalami perubahan reputasi,” kata Robert Ku, profesor studi Asia dan Asia-Amerika di Universitas Binghamton dan penulis “Dubious Gastronomy: Eating Asian in the USA.” “Banyak koki selebriti yang berasal dari Asia dan Asia-Amerika, dan memperkenalkan kembali Spam ke audiens baru.”

Lebih dari 100.000 pengunjung mengalir ke museum Spam setiap tahun di Austin, Minnesota, dengan cerita untuk diceritakan tentang Spam dan resep untuk dibagikan, kata Savile Lord, manajer museum di kota asal merek tersebut. Pengunjung paling sering bertanya kepadanya dan museum lainnya “Spambassadors” bagaimana Spam mendapatkan namanya dan apa yang ada di dalamnya.

Sebuah keluarga membaca dengan teliti sejarah Spam di museum Spam.

Spam pertama kali muncul pada tahun 1937 sebagai protein 12 ons, 25 sen, nyaman dan tahan lama dalam kaleng selama tahun-tahun ramping Depresi Hebat. Spam tidak berisi apa pun kecuali bahu babi, ham cincang, air, gula, dan natrium.

Itu adalah ramuan George Hormel dan putranya, Jay, pengepakan daging di Austin. Keluarga Hormel telah mengerjakan “masalah pengalengan produk daging babi yang tidak mudah busuk selama bertahun-tahun dan akhirnya kami menyelesaikannya,” kata Jay kepada The New Yorker pada tahun 1945.

Mereka menawarkan hadiah $100 untuk nama makanan terbaik. Itu harus pendek untuk tujuan tampilan dan agar sesuai dengan iklan surat kabar satu kolom. Itu juga harus bisa diucapkan dalam bahasa apa pun.

Saudara dari seorang eksekutif perusahaan membuang “Spam,” kombinasi dari “rempah-rempah” dan “ham,” di sebuah pesta, dan Hormel “tahu saat itu juga bahwa nama itu sempurna.”

Sejak awal, Spam dipasarkan sebagai penghemat waktu dan makanan untuk makanan apa pun: Spam dan telur. Spam dan pancake. Spam dan kacang-kacangan, spageti, makaroni, dan kerupuk. Spamwich.

Pai yang dibuat dengan daging kalengan merek Spam, kentang, daun bawang, dan krim sup jamur selama tahun 1950-an atau 1960-an.

“Tidak pernah Anda bayangkan daging bisa berubah menjadi begitu banyak kegunaan yang menarik. Pagi, siang atau malam – dingin atau panas – spam langsung menyerang!” membaca satu iklan awal. Spam adalah “daging ajaib,” kata perusahaan itu kepada konsumen di iklan surat kabar dan radio.

Dan kemudian datanglah masuknya Amerika Serikat ke dalam Perang Dunia II pada tahun 1941, momen yang menentukan dalam pertumbuhan Spam.

Di banyak pos terdepan Pasifik, yang memiliki sedikit pendingin atau sumber daging lokal, pasukan Amerika dan Sekutu mengandalkan daging kalengan yang dapat disimpan selama berbulan-bulan dan dimakan saat bepergian.

Hormel mengatakan lebih dari 100 juta pon Spam dikirim ke luar negeri untuk membantu memberi makan pasukan selama perang. Paman Sam dikenal sebagai Paman Spam, yang membuat pasukan terpaksa memakannya setiap hari.

“Selama Perang Dunia II, tentu saja, saya memakan bagian saya dari Spam bersama dengan jutaan tentara lainnya,” Dwight D. Eisenhower kemudian menulis kepada presiden Hormel. “Saya bahkan akan mengakui beberapa komentar tidak baik tentang hal itu – diucapkan selama ketegangan pertempuran.”

Namun, bagi warga negara-negara yang dilanda konflik di Pasifik yang berjuang dengan kelaparan dan kelaparan selama tahun-tahun perang dan pembangunan kembali, Spam adalah simbol akses ke barang dan jasa Amerika. Terkadang, itu adalah satu-satunya sumber protein yang tersedia. Setelah pasukan AS pergi, Spam tetap ada, menjadi bahan masakan lokal.

“Spam menjadi bagian dari budaya Asia,” kata Ayalla Ruvio, peneliti perilaku konsumen di Michigan State University yang mempelajari identitas dan kebiasaan konsumsi. “Itu mewakili bagian dari Amerika. Ini seperti Coca-Cola atau McDonald’s.”

Pasukan Amerika juga memperkenalkan Spam ke Korea selama Perang Korea di awal 1950-an, dan Budae Jjigae (Rebusan Tentara) menjadi hidangan Korea yang populer. Spam juga tetap menjadi bahan umum dalam masakan hampir di mana saja tentara AS ditempatkan, seperti Guam, Filipina dan Okinawa, Jepang.

Di Hawaii, di mana militer AS telah lama hadir, lebih banyak Spam yang dikonsumsi per orang daripada negara bagian mana pun. Itu ditumpuk di atas sekotak nasi dan dibungkus rumput laut untuk membuat Spam musubi dan dijual di rantai makanan cepat saji seperti McDonald’s di Hawaii. Bahkan ada festival tahunan Waikiki Spam Jam.

Banyak tentara AS yang kembali dari Perang Dunia II bersumpah untuk tidak pernah memakan Spam lagi, dan merek tersebut menjadi terkait dengan penjatahan dan kesulitan ekonomi. Tapi Spam telah menarik konsumen baru di Amerika Serikat dalam beberapa tahun terakhir.

Spam musubi, hidangan makan siang khas Jepang yang dibuat di Hawaii.

“Ketika saya pertama kali masuk ke merek, kami mulai memperhatikan transisi ini ke konsumen multikultural yang lebih kuat,” kata Brian Lillis, yang telah menjadi manajer merek produk selama enam tahun. “Mereka membawa serta tradisi memanfaatkan produk di negara asal mereka atau di mana mungkin nenek moyang mereka berasal.”

Hormel telah bekerja dengan koki di restoran Korea, Taiwan dan Vietnam untuk mendapatkan Spam di menu. Karena semakin banyak orang yang diperkenalkan dengan hidangan ini, mereka pulang dan mencoba membuat versi mereka sendiri, kata Lillis.

Spam menyoroti keserbagunaannya dalam hidangan di media sosial dan iklan TV. Ada iklan Spam dan telur, serta Spam nasi goreng, Spam musabi, yakitori, dan poke.

Spam muncul kembali di Amerika Serikat karena koki Asia dan Asia-Amerika seperti Chris Oh telah mencoba untuk menemukan kembali dengan cara mereka sendiri, kata Ku, profesor Universitas Binghamton. “Mereka membawa beberapa pengaruh kuliner Asia dan Pasifik dan meningkatkannya.”

.

Popularitas spam meningkat lagi

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Scroll to top