Berapa banyak pemilik usaha kecil yang harus membayar sendiri?

Berapa banyak pemilik usaha kecil yang harus membayar sendiri?

Banyak pemilik usaha kecil mengalami kesulitan dalam menentukan gaji yang sesuai untuk dibawa pulang saat perusahaan berkembang, dan beberapa tidak membayar sendiri.Kesalahan ini dapat dengan mudah kembali untuk menyenangkan pendiri dan bisnis.

Memahami cara membayar diri sendiri dengan tepat — bahkan jika itu hanya sejumlah kecil yang tumbuh dari waktu ke waktu — penting untuk kesehatan bisnis jangka panjang, menurut para profesional yang memberi nasihat kepada bisnis kecil. “Itu tidak mencerminkan kesehatan bisnis Anda yang sebenarnya jika Anda tidak mengambil sesuatu,” kata Zahir Khoja, kepala eksekutif di Wave Financial, penyedia alat pengelolaan uang untuk usaha kecil.

Mekanik sangat penting mengingat bahwa 26% pemilik usaha kecil tidak membayar sendiri gaji, menurut survei usaha kecil tahun 2022 dari Wave.

Berikut adalah empat tip yang harus dipertimbangkan oleh pemilik usaha kecil saat menetapkan gaji yang dibawa pulang.

Pertimbangkan situasi keuangan total terlebih dahulu

Tidak ada satu ukuran untuk semua jawaban. Pendiri perlu mempertimbangkan faktor-faktor seperti pendapatan dan pengeluaran mereka termasuk pajak, bagaimana bisnis diatur, dan keadaan keuangan pribadi mereka. Mereka harus menggunakan informasi ini untuk membuat penentuan yang realistis tentang seberapa banyak mereka mampu membayar sendiri tanpa membuat bisnis kelaparan.

Ini akan sangat tergantung pada situasi pendiri. Apakah ada pasangan yang bekerja? Apakah pendiri memiliki anak tanggungan atau anggota keluarga lainnya untuk dinafkahi? Bagaimana dengan hipotek, pembayaran mobil, hutang pelajar, hutang kartu kredit, pinjaman bisnis atau pengeluaran besar lainnya? Penyangga tabungan pribadi pendiri adalah pertimbangan lain.

“Semua hal ini secara material memengaruhi apa yang Anda perlukan untuk dibayar agar dapat fokus pada bisnis Anda,” kata Waseem Ehe, kepala eksekutif dan salah satu pendiri Pilot, penyedia layanan keuangan, akuntansi, dan pajak untuk perusahaan rintisan dan bisnis yang sedang berkembang. .

Jangan kurang bayar diri sendiri

Banyak pendiri takut tersedak bisnis mereka dengan membayar diri mereka sendiri terlalu banyak, tetapi menetapkan standar terlalu rendah bisa sama bermasalahnya, karena mereka dapat dengan mudah menjadi termakan oleh tekanan berusaha memenuhi kebutuhan. “Jika Anda menghabiskan begitu banyak energi untuk ‘Haruskah saya naik taksi atau bus?’, sudah saatnya Anda tidak menghabiskan waktu untuk membantu membuat bisnis ini sukses,” kata Darum.

Pemilik bisnis mungkin berpikir uang itu bisa lebih baik dihabiskan untuk menyewa bantuan pemasaran, mengulang situs web atau biaya lain yang dapat membantu perusahaan berkembang. Tapi jangan jatuh ke dalam perangkap ini, katanya. “Anda perlu mencari cara untuk membuat jangka panjang ini berkelanjutan untuk Anda, dan itu mungkin membutuhkan membayar diri Anda sendiri lebih dari yang Anda pikirkan,” kata Darum. “Anda harus membayar diri Anda cukup untuk benar-benar menutupi biaya Anda sehingga Anda dapat fokus untuk membuat bisnis ini benar-benar sukses.”

Lakukan pembayaran seperti biasa untuk setiap karyawan

Aturan praktis yang baik adalah bagi pemilik untuk membayar diri mereka sendiri pada frekuensi berapa pun mereka membayar karyawan lain, kata Chris Ronzio, seorang pengusaha serial yang mendirikan Trainual, yang membantu para pemimpin bisnis kecil merampingkan proses orientasi dan pelatihan mereka.

Dia tidak melakukan itu 20-an tahun yang lalu dengan bisnis pertamanya dan itu menjadi lebih sulit untuk dilakukan setelah bisnisnya lebih mapan. Secara bertahap meningkatkan gaji bulanan Anda seiring pertumbuhan bisnis lebih menyenangkan daripada melakukannya secara sekaligus, katanya. Tujuannya adalah untuk mendapatkan upah bertahan hidup di mana Anda dapat menutupi pengeluaran dasar Anda. Langkah selanjutnya adalah mendapatkan upah pasar yang sebanding dengan apa yang dihasilkan oleh industri lain. “Ini semua tentang membangun kebiasaan,” katanya.

Pastikan untuk mengevaluasi kembali sepanjang tahun jika Anda perlu membuat perubahan, kata John Buchanan, kepala pemasaran LegalZoom, penyedia online dokumen hukum untuk usaha kecil dan keluarga. “Mengawasi tujuan dan kewajiban bisnis Anda, serta yang pribadi Anda, akan membantu Anda menentukan apakah Anda perlu menyesuaikan seberapa banyak atau seberapa sering Anda membayar sendiri,” kata Buchanan.

Pembayaran pendiri bisnis tolok ukur

Banyak pendiri mengalami kesulitan menentukan kompensasi yang adil karena mereka tidak memahami nilai mereka dibandingkan dengan orang lain dalam peran yang sebanding. Untuk mengatasi masalah ini, Pilot tahun lalu mulai melakukan survei tahunan untuk melacak apa yang dibayar oleh pengusaha di industri dan geografi serupa serta tingkat pendanaan sendiri. Khususnya, para pendiri AS membantu membayar diri mereka sendiri kurang dari $ 100.000 per tahun, menurut studi Percontohan 2022.

Pendiri yang didukung modal ventura lebih cenderung memiliki gaji yang lebih tinggi. Sekitar 50% dari “pendiri bootstrap” membayar diri mereka sendiri antara $ 1 dan $ 100.000 per tahun. Sebaliknya, lebih dari 60% pendiri yang didukung VC membayar diri mereka sendiri antara $50.000 dan $150.000 per tahun, Pilot menemukan. Konsultan, pengusaha lain, situs pekerjaan online, dan kelompok perdagangan industri juga dapat menjadi sumber yang baik untuk data pendapatan yang sebanding.

Pahami potensi konsekuensi pajak

Bergantung pada struktur pajak Anda, Anda bisa mendapat masalah karena tidak membayar diri sendiri dengan cukup, jadi pastikan untuk memahami aturan khusus yang terkait dengan entitas yang Anda pilih. Dengan perusahaan S atau C, misalnya, IRS mengharuskan pemiliknya untuk menarik “gaji yang wajar” dan membayar pajak yang diperlukan yang sesuai dengan upah tersebut, kata Christopher Colyer, mitra dengan Eisner Advisory Group LLC.

Jumlahnya subjektif, tetapi umumnya pemilik harus mempertimbangkan apa yang akan mereka bayarkan kepada orang lain untuk melakukan layanan yang sama dan memiliki beberapa tindakan objektif untuk mendukungnya jika terjadi audit, kata Colyer. Jika diaudit, pemilik dapat dikenakan pajak gaji tambahan dan denda juga, jika IRS merasa gajinya tidak masuk akal. “Ini memaparkan bisnis pada kemungkinan jebakan pajak ini jika orang tidak terbiasa dengan masalah ini,” katanya.

.

Berapa banyak pemilik usaha kecil yang harus membayar sendiri?

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Scroll to top